Introspeksi

Kamu pengen bikin orangtuamu marah?
Lakukan saja semua hal yang pengen kamu lakukan, bahkan yang melanggar aturan dari ayah-ibumu, bahkan yang sebenarnya mereka tak sukai.

Itu yang aku lakukan.
Berawal dari kebiasaan sebenarnya.
Lagi-lagi Islamic Festival a.k.a Ifest.
Persiapan Ifest bener-bener nguras jiwa raga. Nguras tenaga, nguras batin. Tapi aku -sudah bilang- bakal total ngelakuin apapun buat rohis. Maka, aku total. Terlalu total karena sampe memangkas waktuku buat keluargaku. Terlalu total karena mengurangi waktuku berada di rumah. Tapi saat itu, orangtuaku benar-benar mengizinkanku. Mereka mempersilakan aku buat pulang malem, karena mereka tau apa yang aku lakuin engga ada salahnya.
Dan ternyata hal itu menjadi salah satu kebiasaan burukku. Aku jadi males pulang cepet. Aku jadi nggak betahan di rumah. Aku jadi bosen kalo cuma diem nggak ngapa-ngapain di rumah. Intinya, tiba-tiba aku jadi sangat asing di rumah.
Bukan berarti Ifest yang nyebabin ini semua. Tapi karena kebebasan dari orangtuaku yang nggak aku manfaatin secara bertanggungjawab. Sungguh, ini bukan karena Ifest.
Kalau waktu persiapan Ifest, aku sering pulang malem karena ngurusin acara itu; akhir-akhir ini aku pulang malem tanpa alasan. Selalu cuma buang-buang waktu. Cuma ngobrol ngalor ngidul nggak jelas. Cuma menunggu waktu maghrib tiba dan baru beranjak pulang. Cuma itu. Nggak penting kan?
Lalu kebiasaan itu berlanjut, berlanjut, dan terus berlanjut. Sampe akhirnya, aku dinyatakan naik kelas (12). Sebenernya aku udah bertekad buat engga pulang malem lagi. Aku bertekad buat lebih banyak ada di rumah. Aku bertekad buat lebih mengefisienkan waktu yang aku punya.
Tapi apa yang terjadi?
Meskipun aku udah kelas 12 (baca: sebentar lagi lulus), aku tetep memelihara kebiasaan burukku itu. Pulang malem. Selalu malem. Selalu hampir maghrib atau bahkan maghrib atau bahkan setelahnya.
Tiba-tiba orangtuaku protes sama kebiasaanku itu. Kata mereka, "Sebenernya kamu itu pulang jam berapa? Kenapa selalu sampe jam segini? Inget, udah mau ujian." Dan batinku, "Sebenernya jam 3. Nggak ngapa-ngapain. Hhh, masa bodoh sama ujian." Tapi yang terucap, "Jam 3 sih, tapi tadi ada urusan. Iya, aku tau."
Lihat? Betapa aku pandai berbohong -.-
Semakin lama, kebiasaanku semakin nggak bisa di stop gitu aja. Orangtuaku mungkin capek ngingetin anaknya satu ini. Akhirnya mereka ngediemin aku. Dan akunya malah cuma yang cuek hmm..
Malah, aku merasa semakin jauh dari rumah. Semakin ngerasa muak ada di rumah. Semakin benci suasana rumah.

Klimaks pertama:
Aku bosen, capek. Waktu itu hari Minggu. Nggak ada kerjaan. Aku mutusin buat ke Marina. Sendirian! Dan yang aku lakuin di sana? Diem, ngelamun, dengerin musik. Kalo dipikir sekarang, itu bener-bener engga penting!
Terus aku ngadu sama Alfa, "Aku capek di rumah. Aku bosen. Aku benci suasananya."
Alfa bilang, "Apa yang bikin kamu ngerasa gitu? Bapak?"
Aku bilang, "Ya."
Terus kita ketemu. Aku yang tadinya nggak bisa nangis, malah nangis di depannya. Memalukan!
Alfa bilang, "Kamu sayang kan sama Ibu? Kalo kamu sayang, jangan kayak gini terus. Kalo emang kamu nggak suka sama Bapak, paling engga kamu coba buat bahagiain Ibu. Ibu pasti sedih liat kamu kayak gini terus. Tambah sedih kalo tau kamu kayak gini karena Bapak. Cobalah buat ngerti Ibu. Caranya ya ngalah. Denger ya, Ibu bakal ngelakuin apapun buat kamu. Ibu bakal ngasihin apapun buat kamu. Termasuk hidupnya. Jadi jangan pernah sakiti beliau dengan sikapmu yang kayak gini." Dan aku tambah nangis.
Saat itu aku sadar, aku harus berubah.

Aku coba buat pulang agak gasik. Tapi ternyata tetep aja nggak bisa spontan. Seminggu adaaa aja sehari yang pulang malem. Nggak pernah seminggu full, abis pulang sekolah yang langsung pulang.
Orangtuaku lagi-lagi marah. Mereka ngingetin aku lagi. Aku cuekin lagi. Mereka ngediemin aku lagi. Aku stres lagi.

Hampir klimaks (kedua):
Aku cerita lagi sama Alfa. Kali ini dia nggak ngomongin aku baik-baik. Dia malah marah sama aku. Dia juga bilang, "Sebenernya aku juga nggak suka kamu pulang malem. Cewek apaan yang pulangnya malem terus?!"
Dan tangisku menjadi-jadi.
Tapi saat itu juga, aku bertekad buat bener-bener engga pulang malem lagi.

Aku berusaha. Baru hampir seminggu sejak aku bertekad kayak gitu, aku ngulangi lagi kesalahanku. Weekend kemaren aku pulang malem (lagi). Meskipun itu bukan suatu kesengajaan. Hmm atau bisa dibilang, semi sengaja. Kenapa? Karena emang dari sekolah aku pulang abis maghrib, tapi di tengah jalan banku bocor. Otomatis aku harus nambalin dulu dan baru sampe rumah jam 8an malem.
Dan aku didiemin lagi!

Klimaks (kedua):
Besoknya (kemaren) aku bangun telat banget. Abis subuhan langsung tidur lagi sampe jam 10an.
Tiba-tiba dibangunin Ibu. Aku melek males-malesan. Tiba-tiba lagi Ibuku keluar dari kamarku terus masuk ke kamarnya. Lalu ada sms: Terus terang Ibu risau dengan sikapmu.
Aku langsung deg deg serr.
Ibuku datengin aku lagi (aku masih belum berubah posisi tidur). Ibu bilangin aku macem-macem. Aku cuma diem. Mungkin terlihat acuh sama apa yang dibilang Ibu. Padahal, airmataku udah nggak bisa ditahan lagi.
Tiba-tiba Ibuku nangis! Nangis!
Bapak dateng, ikutan marahin aku. Aku udah nggak kuat, akhirnya aku nangis juga.
Bapak sampe bilang, "Ya wis nek wis rak butuh ning omah meneh, minggato kana!" Sakit :(
Ibu masih nangis. Gara-gara aku.
Terus aku datengin beliau.
Aku coba ngomong, "Sebenernya aku udah berusaha buat nggak pulang malem. Ya, emang beberapa hari ini aku pulang malem. Tapi tadi malem itu karena banku bocor. Kalo masalah aku nggak ngasih kabar, soalnya aku ngerasa setiap aku sms, Ibu nggak pernah bales. Jadi aku pikir percuma ngabarin orang rumah aku telat pulang. Toh nantinya bakal dimarahin juga kan?" Jahat banget nggak sih aku? :(
Ibu bilang, "Karepmu nduk. Lakukan apapun yang kamu mau asal nggak keluar dari koridor agama. Ibu bukannya nggak suka kamu pulang malem. Tapi kamu kan tau kalo Ibu sama Bapak mau ke Mekah. Kamu yang paling gede. Kamu yang bakal diserahi tanggung jawab atas semuanya. Ya kalo Ibu sama Bapak pulang dengan selamat. Kalo Ibu sama Bapak meninggal di sana gimana? Tanggung jawab otomatis pindah ke tanganmu. Tapi kalo kamu kayak gini terus, gimana Ibu sama Bapak mau nyerahin tanggung jawab itu? Inget nduk, ketika Ibu Bapak di Mekah, anggap kami sudah nggak ada."
Dan itu bener-bener bikin aku nangis. Aki minta maaf. Tapi Ibu nggak mau denger. Ibu cuma mau bukti dari permintaan maafku.

Maka sejak itu, aku bertekad sekali lagi. Aku bakal mencoba buat ngebahagiain Ibu sama Bapak, karena aku -atau siapapun- nggak pernah tau, bisa jadi hari-hari ini bakal jadi hari terakhirku bersama mereka.

Wahai Allah Sang Kuasa, lancarkanlah perjalanan mereka menuju RumahMu, jadikan mereka termasuk orang-orang yang Engkau Ridhoi, dan pulangkanlah mereka padaku dengan selamat. Amiin :)

Comments

Popular posts from this blog

Rahasia Lain Istana Langit

Hai Indonesia, Selamat Tahun Baru 2013!