Episode ALAY

Hari ini, seorang sahabat bercerita kepadaku..
Ini kisahnya ;)


Aku diajak kakak laki-lakiku ke suatu kota di Jawa Tengah. Di sana aku bertemu seseorang (kakakku mengenalnya). Sebut saja namanya Brobos. Selama 3 hari aku di sana, aku sering berinteraksi dengan Brobos.
Suatu ketika (aku udah balik), ternyata Brobos minta nomer handphoneku dari kakakku. Dan mungkin karena kakakku pikir ini nggak bakal jadi masalah, akhirnya dia kasih nomerku ke Brobos.
Awalnya aku fine-fine aja sms sama Brobos. Toh kakakku juga kenal dia. Jadi aku pikir dia nggak bakal macem-macem. Tapi lama kelamaan aku menangkap gelagat aneh dari sms-sms Brobos. Dia makin berani ngirimin aku sms yang so sweet gitu deh. Aku mulai khawatir.
Hmm benar saja. Suatu ketika, Brobos ngirim sms yang isinya kira-kira begini:
Dek, udah lama kita nggak ketemu. Ternyata aku ada rasa kangen sama kamu. Aku sayang... Aku bla bla bla... *nggombal ceritane.
Gubrak!
Aku jadi males deh sama Brobos ini. Akhirnya aku jawab smsnya. Kurang lebih gini:
Maaf Mas. Aku udah nganggep Mas kayak kakakku sendiri. Aku udah nganggep kita kayak keluarga. Jadi nggak usahlah ada kayak ginian (baca: mengungkap rasa).
Aku pikir dia bakal ngerti maksud smsku tu apa. Jelas kan?
Ternyata, yang dia tangkep adalah:
Emangnya Adek mau nerima Mas? Padahal Mas kan cuma anak petani, nggak sekolah, sepeda cuma satu. Emangnya kamu mau sama Mas?
Gubrak gubrak gubrak!
Jadi tu orang pikir, tanpa dia nembak pun aku bakal mau sama dia, gitu? Hhh ogah lah yaw!
Sejak itu, setiap kali Brobos sms aku, nggak pernah aku bales. Mungkin dia ngerasa aneh kali, tiba-tiba aku nggak pernah lagi bales smsnya. Soalnya akhirnya dia tanya kakakku kenapa aku nggak bales smsnya lagi. Aku nggak tau kakakku bilang apa, tapi kayaknya kakakku bilang kalo mungkin ada sikap Brobos yang nggak aku suka.
Gara-gara itu, Brobos sms gini:
Dek, iya aku tau kalo aku ngerokok, aku pake tindik di lidah, aku punya tato di ********, aku bla bla bla...
Ngeeeh -.-
Aku juga tau kalo Brobos itu ngerokok dan pake tindik. Tapi dia nggak perlu kan cerita kalo punya tato di situ?? Aku jadi tambah ilfil.
Hmm sebenernya banyak sms-sms nggak pentingnya ke aku. Yang aku inget, Brobos pernah bilang:
Sekarang aku di Jakarta, Dek. Kerja jadi penjahit di sini. Oya Dek, kalo di Jakarta itu harus liat acara musik-musik gitu, Dek. Biar gaul. Aku pernah ikut IN*** lho Dek. Yang nari-nari di sebelah panggung itu. Biar keliatan di kamera. Tapi Dek aku nggak punya uang. Jadi kalo mau ikut acara kayak gitu, aku harus lompat-lompat pager dulu.
Nggak penting ya?? -.-
Yang aku inget lagi, Brobos berani bilang:
Dek, tolong beliin aku pulsa dong. Nanti aku ganti.
Halooo?? Kapan kita bakal ketemu lagi? Yang ada, duit pulsaku bakal lenyap ntar -.-
Selain itu, Brobos juga pernah bilang:
Dek, aku abis belain temen sekampungku. Aku sering berantem sama warga kampung lain. Tapi Dek itu karena aku nggak bisa liat temen sekampungku diperlakukan nggak baik sama mereka. Sekarang aku sakit Dek.
Dalam pikirku, "Emang gue pikirin? Sok jadi hero banget sih?"


Haha..
Itu tadi sedikit cerita tentang Brobos, orang yang berusaha pedekate sama sahabatku ini. Berhubung aku lupa-lupa inget sama cerita sahabatku itu, makanya cerita itu SUDAH DIDRAMATISIR.
Buat yang punya cerita, maaf ya kalo ada beberapa hal yang aku tambah-kurangi ^^
Btw, 'aku' di cerita tersebut adalah 'sahabatku' :)

Buat Brobos:
Nggak masalah kok jadi orang desa. Nggak usah malu. Jangan malah sok ikut-ikutan gahoel kayak anak kota yang mungkin udah ditakdirin dari sononya gaul. Yang ada malah kamu keliatan ALAY BANGET. Cukup jadi dirimu sendiri dan itu bakal ngedatengin respek dari orang-orang :)

Comments

  1. Uwaa...
    gmn caranya biar tulisannya bs berwarna-warni???

    ReplyDelete
  2. fitrii , aku ngakak mbaca ini , hahaah ngono dcritain di blog og , orge tau gak fit?

    ReplyDelete
  3. ova: kan ada di toolbarnya...

    faila: haha.. aku nggak kenal BROBOS ko.. yang aku kenal cuma orang yang nyeritain tentang dia dan aku udah ijin buat posting ini di blog wkwk

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rahasia Lain Istana Langit

Teori Pertemanan, Persahabatan