Dari Hati

Aku sempet ngerasa aku hampir menemukan jati diriku ketika aku ada di lingkungan seperti ini (baca: islami). Dan aku selalu nyoba buat mertahanin apa yang hampir aku temuin itu. Nyatanya engga. Justru aku hampir kehilangan jati diriku lagi ketika aku hampir menemukannya *maaf kalo selalu ada kata "hampir" ^^

Sepuluh Sebelas
Kadang aku pikir, aku terdampar di kelas yang salah. Di sepuluh sebelas, kita ndugal bareng-bareng. Aku yang hidupnya ayem tentrem tiba-tiba jadi heboh karena mereka. Makanya aku cari suasana lain di rohis yang menurutku sama kayak prinsipku. Tapi ternyata, saat itu aku engga ngerasa dianggap. Sama sekali engga ngerasa dianggap. Yang ada, aku ngerasa dicuekin. Seolah terserah aku ada di sana apa engga.
Akhirnya, yauda deh. Aku balik ke kelas lagi. Aku coba buat have fun di kelas. Dan ternyata, anak-anak gaseles engga seburuk yang aku bayangin. Di kelas ini juga aku nemuin 'geng'ku. Hehe..
Gara-gara itu aku jadi mulai jauh dari rohis dan mulai menomorduakan rohis. Pokoknya gaseles is the number one! Haha..
Tapi fakta membuktikan. Sefun-funnya aku di sepuluh sebelas, aku engga nemuin arti persaudaraan sebenernya. Yang aku rasa cuma have fun sesaat. Engga ngeresep gitu deh. Hmm..

Sebelas IPA Enam
Ayo berubah! Pikirku gitu. Toh, anak gaseles di sapisenam cuma anak-anak itu aja. Yang dari gengku cuma satu. Yauda akhirnya di sebelas ipa enam, aku paling deket cuma sama Anindita Henindya Permatasari a.k.a Anin a.k.a Abul. Engga bisa deket banget sama yang laen-laen kayak aku dulu di kelas sepuluh.
Aku putuskan buat balik lagi ke rohis. Cari jiwaku di sana. Coba total terjun di rohis. Terserah mau dianggap apa engga. Yang penting aku bisa nemuin jiwaku.
Aku bener-bener ngerasa aku ada di rohis itu waktu Islamic Festival a.k.a Ifest. Aku yang bener-bener mulai kenal satu per satu dari kalian (meningkat statusnya dari yang sekedar tau hehe). Aku yang bener-bener mulai dekat sama kalian. Ya itu mungkin titik tolakku. Aku ngerasa udah engga jaman lagi mikirin hal-hal sesaat. Aku waktu itu janji bakal fokus dan total ke rohis. Dan aku lakukan itu.
Tiba-tiba, ada seseorang yang dateng ke aku. Menyatakan isi hatinya. Jiwa berontakku muncul. Aku jadi pengen ngerasain gimana pacaran itu. Maka aku sambut hatinya.
Waktu itu aku sama sekali engga ada rasa sama dia. Keputusanku nerima dia cuma buat coba-coba. Sebenernya aku sadar sama yang aku lakuin. Aku sadar aku bakal bikin image rohis di depan banyak orang bakal jatuh. Banget. Tapi ya balik ke alasanku tadi. Aku pengen tau rasanya pacaran tu gimana sih.
Benar saja. Aku dan dia yang udah berjanji engga bakal nunjukin kalo kita pacaran (di sekolah) pelan-pelan mulai 'tercium'. Aku sadar, kedekatanku sama dia di sekolah terlalu mencolok dan bakal menimbulkan banyak prasangka. Tapi entah kenapa aku engga peduli. Setelah aku terima dia dan (setelah sadar) aku mulai jatuh cinta sama dia, aku jadi engga peduli omongan orang.
Intinya, aku jadi kehilangan jiwaku ketika itu. Dan aku engga menyesal, karena aku punya pengalaman baru.

Dua Belas IPA Enam
Hubunganku sama dia emang udah lama byar pet. Dalam artian, kita sering konflik, sering banyak masalah, sering marahan, tapi pada akhirnya baikan lagi. Sedikit demi sedikit aku ngerasa ada yang engga beres, baik itu dalam diriku maupun dalam hubunganku sama dia.
Intinya akhirnya kita mengakhiri semuanya. Ada alasan yang engga mungkin aku ceritain di sini. *Tentang aku dan dia suatu saat bakal aku posting -sepertinya aku udah pernah bilang gini hehe-
Sejak itu, aku mulai menye-menye. Aku semakin kehilangan jiwaku. Aku mulai gajelas. Aku yang dari sononya udah moody, tambah menjadi-jadi aja moody nya. Pokoknya aku ngerasa jadi pribadi yang sangat berbeda.
Curhatku yang tadinya sama Intan Khadijah a.k.a Kaha akhirnya beralih sama Intan Bias Papeke a.k.a Papeke. Aku ngerasa aja, Papeke ngerti apa yang tak rasain. Terus mungkin kita berdua terlalu eksklusif, kemana-mana berdua buat curcol *maaf
Waaah pokoknya isinya menye-menye terus deh. Gara-gara ini juga nilai UHTku hancur semua. Tapi gara-gara ini juga aku bertekad buat berubah (lagi).
Aku engga mau repot-repot mikirin hal yang belum pasti (baca: si dia). Mending aku fokus sama masa depanku. Iya kan?
Yauda. Aku coba buat mengesampingkan masalah-masalahku (perlu diketahui bahwa masalahku bukan cuma tentang dia). Aku coba buat jadi aku yang baru. Aku yang engga bakal kalah cuma gara-gara CINTA.
Jadi, FOKUS! :)
Dan hari ini tadi, sore ini, kalian ngingetin aku lagi tentang persaudaraan kita. Kalian ngingetin lagi kalo aku engga sendiri buat sama-sama berjuang di SMA 3 ini.

Dan aku cuma bisa bilang makasi banyak untuk sharing tadi. Banyak yang bisa kita ambil dari semua uneg-uneg masing-masing kita. KITA BELUM TERLAMBAT UNTUK MENJADI LEBIH BAIK :)

Dedicated to Rohis Annisa' 2009/2010, specially to ISTI NOOR MASITA, INTAN BIAS PAPEKE, KIRANA MEGA RAHMAWATI, ISHMAH ZAHRO'L FIRDAUSI, ARINA FADHILAH, AISYAH AULIA WAHIDA, INTAN KHADIJAH, and AYU FALIHA ASRORIE.

Aku Sayang Kalian Semua :)))

Comments

Popular posts from this blog

Rahasia Lain Istana Langit

[Review ala fitriasfari] K-Drama "Fight For My Way"