SOSCARE Day 2: SO SCAREd!

Selasa, 14 Desember 2010

Sudah ada agenda! Itu yang kebayang di pikiranku. Paling engga hari ini nanti ada kegiatan buat kita biar nggak magabu kayak kemaren. Haha :D

Dari rumah jam pagi. Nyampe sekolah jam 8.30an dan nunggu Arin yang katanya mau numpuk rapor sekalian. Begitu Arin dateng, dia langusng ke basecamp buat numpuk rapor dan aku nunggu di pos satpam bareng Ova dan Etika (waktu itu ada mereka).

Selesai, langsung capcus ke rumah Arif. Nyampe di sana udah ada semua kecuali si Arif yang notabene yang punya rumah. Katanya dia udah duluan ke panti. Aduh.. Misunderstanding deh -_-

Arif dateng, nuker motor Isal yang mogok dengan motor Arif yang laen, terus langsung berangkat ke panti. Udah mendung dan gerimis sedikit rintik-rintik waktu itu. Tapi kita nggak kepikir yang laen-laen. Yang penting berangkat, sampe panti, kerja. Udah.

Begitu sampe panti, panti cewek masih sepi. Ada beberapa anak lagi ngupas bawang merah sama bawang putih. Aku sama Pepi langsung ikutan gabung ngupasin plus motong-motong bawang-banwang tadi. Jiaaah si Pepi kayak udah ahli masak gitu. Ternyata dia emang biasa masak di rumah :)

Di mushola, temen-temen lagi pada ngebersihin tempat itu. Berasa bakti masjid haha :D
Ada yang nyapu, ada yang ngepel, ada yang ngebersihin kaca, ada yang ngerapiin Al-Qur'an. Oya! Lap pel, obat pel, pembersih kaca, pewangi ruangan semua itu beli dulu lho..

Nah, selesai beres-beres mushola dan bantu masak (oseng kates + krupuk gendar), pada sholat. Seperti kemarin, aku cuma nongkrong di kamar mereka. Tapi kali ini aku bantu mereka buat bersihin karet (mungkin kedengerannya aneh, tapi aku bingung deskripsiinnya).

Abis sholat, makan deh. Yee akhirnya hari ini kita nggak magabu lho.. Kita bisa bantu-bantu dan nggak cuma ngerepotin haha :D
Abis makan, ngobrol lagi ahaha.. Anak-anak panti pada tidur. Kita sih malah cerita serem gitu. Fidya banyak cerita tentang kesereman-kesereman yang ada di sekolah. Haha asik ada hiburan :p

Tiba-tiba hujan turun. Udah ketar-ketir duluan. Mana diceritain waktu Mangkang dulu banjir, daerah situ juga banjir. Pantinya juga kebanjiran. Tambah ketar-ketir. Dan hujan bukannya tambah reda tapi mala tambah deres. Emang sih nggak ada gludug, tapi anginnya adududuh :(

Nah di tengah kebingungan kita, ada tuh anak panti yang minta diajarin Bahasa Jepang. Yauda deh, Pepi sensei jadi guru dadakan. Yang laen ngedengerin dia "ngajar" sambil bantu ralat kalo dia salah. Haha asik :)

Jeeeng jeeeng.. Hujan angin tambah horor aja. Udah semakin sore pula. Bingung banget deh kita pulangnya gimana. Nunggu sampe reda, itu keputusan kita. Masalahnya hujan bener-bener nggak reda-reda. Angin tambah kenceng sampe kita disuruh turun dari lantai dua coba :(

Ashar akhirnya kita putusin buat pulang. Apapun yang terjadi, kita harus pulang. Nggak mungkin kan nginep di situ?
Yauda, jam 4an kita pulang nerobos gerimis rontok-rontok (saking besar dan banyak rintiknya). Udah denger abar sih kalo sungainya meluap dan hampir ngehanyutin motor. Tapi udah sore, kita harus pulang. Yaaa kita pulang. Nekat.

Di tengah perjalanan, kita disuruh balik kanan karena jembatan bener-bener nggak bisa dilewati kalo mau selamat. Dan setelah tanya ini-itu, kita cari jalan. Mblasak muter Ngaliyan (Bringin) biar bisa keluar dari daerah itu. Ngok -_- Malah kejebak macet. Padet det det banget. Mana jalannya naek turun. Bau kampas mobil dimana-mana, maen selonong juga banyak (termasuk aku), mogok juga ada. Waaah bener-bener deh..
Setelah capek pegang rem selama macet, alhamdulillah kita keluar juga, meskipun masih panjang perjalanan kita. Dan tiba-tiba kita kepisah. Aku cuma ngikutin Shinta dan dengerin Arin dan percaya sama instingku haha :D
Naaah kita sampe di jalan masuk ke rumah Shinta udah dalam keadaan basah kuyup. Kita tanpa Arif dan Farah (Arif nganter Farah ke tempat penjemputannya haha). Akhirnya Isal ngembaliin motornya Arif terus dianter Shinta ke jalan gede lagi soalnya mau naek bis bareng Pepi (padahal arahnya beda). Fidya akhirnya dijemput. Dan setelah makan gorengan yang dijual di situ, aku yang ngeboncengin Arin langsung cabut pulang.

Macet lagi. Tapi yaah.. Namanya juga hujan. Air sungai pada meluap mungkin jadinya macet deh..

Alhamdulillah, masih dikasih kesempatan buat nulis posting ini, masih dikasih kesempatan buat sampe rumah. Bersyukur aja deh :)

Overall, kesanku hari ini: SO SCAREd! :D

Comments

Popular posts from this blog

Rahasia Lain Istana Langit

Teori Pertemanan, Persahabatan