Lakukan, Selagi Kamu Bisa Melakukan

Ollooo READERS!


Kembali ke kehidupan normalku (emang kemaren postinganku abnormal? -_-)


Pengen cerita nih.

Kemaren, aku pulang dari kampus sekitar magrib gitu. FYI, rumahku di daerah Semarang Bawah dan kampusku di daerah Tembalang yang notabene Semarang Atas. Separo perjalanan, aku ngerasa ada yang aneh nih sama banku. Bener aja, ternyata ban belakangku bocor (lagi - karena udah terlalu sering). Akhirnya aku nyari tambal ban sambil nggeladak (naikin motor yang bocor). Sampe akhirnya ketemu sebuah tambal ban. Yauda, aku pasrahkan banku pada profesornya. Seketika itu juga, aku kepikiran: "belom beli sampel buat praktikum besok, belom nyalin laporan, belom selesai bikin proposal, dll". Sempet "menghela nafas" juga sih, tapi yaudalah gapapa haha.

Terus tiba-tiba handphone ku getar. Ada sms dari asisten lab ku yang ngasitau kalo laporanku udah selesai dia periksa. Seketika itu juga aku mikir (lagi): "mumpung masih sore, mumpung belom jauh dari kampus, mending aku ambil sekalian laporanku yang ada di aslab meskipun musti naik lagi ke Tembalang". Dengan tekad bulat, aku telfon rumah. Ngabari rencanaku, dan ngasitau kalo kemungkinan besar aku pulang telat.

Beberapa saat setelahnya, aku berubah pikiran: "aku lupa kalo nambal ban ini masih lama gara-gara antrinya panjang (ada kali 2 motor), terus gerimis juga, ntar gaenak kalo ke kosan mas aslab malem-malem, mana musti lewat jalan horor itu lagi" dan segala macam pikiran yang bikin aku keder.

Tau-tau terlintas ide: "kenapa ga aku minta tolong temenku siapa aja yang kos atau rumahnya di Tembalang dan sekitarnya, ntar kalopun aku ngambil kan ngambilnya ke tempat temenku, jadi rasa gaenaknya jadi berkurang". Oke. Aku coba telfon dan sms beberapa temenku yang aku mungkinkan bisa bantuin aku (temen praktikumku yang satu udah di rumah, yang satunya lagi ga bisa dihubungi). Tapi sampe sekian saat, beberapa dari yang aku hubungi bilang kalo udah di rumah, lagi di luar, yaa semacam itu lah. Akhirnya bikin aku ga tega. Sesaat kemudian aku bertekad: "yauda, gausa minta tolong dulu, toh kamu masih bisa lakuin sendiri"

Karena aku liat bapak tambal ban masih agak lama nyentuh banku, aku ngeluarin folio ngelanjutin bikin proposal. Lumayan, buat nyicil-nyicil lah. Aku bilang sama diriku sendiri: "mumpung masih setengah jalan, mumpung dikasi kesempatan buat ambil laporan, mumpung masih ada semangat, mumpung belom ngantuk, mumpung masih dikasi sehat, mumpung ada fasilitas motor, kenapa ga aku lakuin sendiri apa yang bisa aku lakuin? semangat!"

Setelah ada kali sejam, banku yang ternyata bolong banyak gara-gara aku geladak tadi udah diganti, aku naik lagi ke Tembalang. Posisi jam setengah 8 malem waktu itu. Bismillah aja, pikirku. Langsung deh aku keluarin sisi cowokku, sisi pembalapku hehe.

Jam 8 sampe kosan mas aslab terus dibilangin kalo masih ada yang salah. Tapi alhamdulillah tinggal dikit. Terus aku balik lagi ke bawah.

Yang aku bisa ambil dari ceritaku itu, pikiran itu ternyata sangat mempengaruhi kita. Makanya, selalu berpikirlah positif, berpikirlah bahwa kamu bisa, dan lakukan apa yang bisa kamu lakukan selagi kamu bisa.

Okeee itu tadi sekedar cerita dari aku. Pengen ketawa aja kalo inget kemaren bolak-balik atas-bawah-atas-bawah hehe.

SEMANGAT! :D

Comments

Popular posts from this blog

Rahasia Lain Istana Langit

Hai Indonesia, Selamat Tahun Baru 2013!