Ngomongin Cinta

 “Satu kata yang sulit terucap, hingga batinku tersiksa. Tuhan tolong aku jelaskanlah perasaanku berubah jadi cinta”
Itu tadi penggalan lirik Sahabat Jadi Cinta-nya Zigaz (bener ngga tulisannya begitu ?) atau yang barusan dinyanyiin ulang sama Alm. Mike Mohede yang suaranya lembut kayak tahu.
Buat yang pernah ngerasain hal sama, tos dulu dong. Hahah. Ngakunya sahabatan, tapi ujung-ujungnya mupuk perasaan lol.

Aku termasuk penganut sahabatan murni antara cewek sama cowok itu hampir jarang terjadi. Biasanya di antara mereka ada yang akhirnya kalah sama perasaannya, jatuh cinta sama sahabatnya sendiri. Tolong di-note ya, sahabatannya yang cuma berdua aja: satu cewek, satu cowok. Kalo nge-geng sih mungkin lebih bisa pure temenan aja, ngga sampe baper-baperan.

Yang sekedar temen aja bisa baper, apalagi kalo kemana-mana sama sahabat cewek/cowoknya. Curhat-curhat ke sahabat cewek/cowoknya itu. Nangis-nangis juga ke dia. Udah jadi semacam prioritas utama itu. Dan biasanya yang begitu bikin pacar masing-masing cemburu. Iya ngga sih ? Ngga juga sih sebenernya, kalo kaliannya belum punya gandengan hahahaha.

Mungkin udah sifatnya manusia kali ya. Haus kasih sayang wkwk. Sebagai cewek yang mudah baper nan ge-er, dikasih perhatian dikit aja bikin kloget-kloget. Lah ini kalo dihujani care sama si sahabat (cowok ya berarti, kan ceritanya kita cewek nih), apa ngga makin kejang-kejang kitanya. Ngga salah dia sih, namanya sahabat kan ya, temen paling deket, temen paling baik, temen paling segalanya gitu. Salah kita berarti, ngga bisa mengontrol perasaan, ngga bisa ngontrol baperannya kita.

Terus, sempet kepikiran ngga kalo, “ah jangan-jangan dia juga suka sama aku?”. Biasanya kalo udah gini, tanda-tanda nih hatinya mulai kecantol beneran sama sahabatnya sendiri. Terus lagi, kepikiran lebih lanjut buat, “ngomong aja langsung kali ya ke orangnya?”. BAM !

Girls..... *okay, mulai mengarah ke cewek aja nih ya, buat yang punya sahabat cowok. Kalo yang cowok punya sahabat cewek, ya boleh-boleh aja dilanjut baca sih ya, sambil dalam hati “girls”nya diganti “guys” aja gapapa. Hahah.
Ngga usah pada gegabah nyatain perasaan ke sahabat sendiri karena judge pribadi bahwa “dia juga KAYAKNYA suka sama aku” atau “daripada batinku tersiksa kayak lagunya Zigaz”. Belum tentu loh dia care sama kita karena suka. Eh iya sih suka. Kalo ngga suka ngapain temenan. Maksudnya suka yang mengarah –mengarah ke cinta gitu deh. Bisa jadi dia care karena emang bawaan lahirnya begitu, atau lingkungan yang membentuk dia punya rasa empati yang tinggi, atau bahkan dia care ngga cuma sama kita alias ke orang-orang lain (baca: orang-cewek-lain) juga.
Padahal nyesek ya kalo ngga diungkapin ? Emang. Tapi,
“Nyatain perasaan ke sahabat sendiri itu semacam all or nothing”
Terinspirasi dari drama Fight For My Way nih si ALL OR NOTHING-nya.

ALL, karena otomatis kita mengorbankan persahabatan yang udah terjalin lama (asumsinya sahabatannya udah lamaaa banget ya). Dengan kita ngomong suka sama sahabat sendiri, itu jadi semacam turning-point buat persahabatan kita. Bakal jadi 360 derajat kah, alias ternyata dia juga suka dan jadian dan akhirnya hidup bahagia selamanya. Atau bakal jadi 180 derajat aja, alias dia ternyata care-nya bukan karena didasari rasa suka (baca: cinta) ke kita. Yang terjadi setelahnya ? Awkward.
NOTHING karena, begitu hubungan kalian jadi kagok, lama-lama salah satu di antara kita atau sahabat kita akhirnya bikin jarak. Ujung-ujungnya, ngga bisa lagi kalian saling sindir semaunya, saling mengejek sesukanya, saling ngata-ngatain, saling kentut-kentutan, saling tau muka kucel-bangun tidur-belum-sempet-mandi-masih-bau-masih-ada-bekas-ilernya. Ngga bisa lagi. Lebih parahnya lagi, nothing karena, jika pada akhirnya kalian jadian dan suatu hari nanti putus, susaaaaaah banget buat balik jadi sekedar temen deket aja deh. Nothing-nya bener-bener nothing.

Dilema emang. Kita suka, tapi kita ngga tau dianya suka atau ngga. Mau menyatakan perasaan, takut salah.

Mending cari tau dianya suka balik ngga sama kita. Mungkin bisa lewat temen-temen mainnya atau gimana lah masing-masing punya caranya sendiri kan. Kalo emang fix pada bilang dia juga suka sama kita, yauda gih sana nyatain perasaan. Pesennya sih, jangan sampe putus biar ngga aneh hubungan kalian setelahnya.
Atau,
Ngga usah dinyatain sekalian. Biar aja, dan sambil dijaga hatinya biar ngga baper. Persahabatan kalian udah sangat baik, ngapain dirusak dengan menyatakan perasaan yang ngga tau ujungnya. Se-worth to try-nya, buat aku mending ngga usah bilang sekalian.

Note ya buat yang cowok dan punya sahabat cewek dan suka sama sahabat ceweknya, jangan diajakin pacaran, lamar aja sekalian. Paling juga diterima. Soalnya biasanya yang kalah sama perasaan dalam persahabatan cewek-cowok itu, si ceweknya. Biasa, presentase penggunaan perasaan lebih besar dibanding logikanya hahahahahha. Btw, kayak kasusnya mba Ayudia-mas Ditto itu, pacaran bentar (lebih bentar dari sahabatannya maksudnya) terus nikah deh. Keren !
Yang cewek dan punya sahabat cowok dan suka sama sahabat cowoknya, daripada nyatain perasaan yang ngga jelas ujungnya, mending kasih-kasih kode kalo suka biar dia ngeh terus ngajakin nikah hahahahaha.

Gitu sih.
Ini sekedar opini aja. Yang baca ngga usah pada dimasukin hati. Tapi boleh lah buat pengingat buat yang pada ngebet pengen nyatain perasaan ke sahabatnya sendiri.
Di samping semua uraian unek-unek atau apalah itu ya, yang jelas “Jangan pada gegabah sama perasaan sendiri” lah.

Generasi Muda Indonesia jangan pada jadi cah-cinta (istilah ini dulu hits banget pas SMP-ku hahah), jangan pada gampang baper gitu lah. Masih banyak yang bisa kita lakukan daripada mikirin cinta melulu. Cinta tetep butuh dipikirin sih, tapi ya secukupnya aja, jangan terus jadi ambil bagian terbesar dalam pikiran kita (yang pada belum punya pasangan, khususnya). Banyak yang harus kita lakukan gitu loh. Mengejar mimpi misalnya. Atau jalan-jalan melihat indahnya alam semesta yang udah disediakan Tuhan buat kita. Atau mikirin negeri deh, Indonesia tercinta, apa yang bisa kita kontribusikan buat tanah kelahiran.

Jodoh pada akhirnya akan datang di waktu yang tepat. Mungkin untuk mempercepat datangnya jodoh, bisa banget sambil kita sibuk-sibuk memperbaiki diri, memantaskan diri. Tuhan Ngga Tidur kok, kalo kita santun akhlaknya, baik imannya, positif pikirannya, insyaAllah dikasih juga yang sepadan sama kitanya.

Okaaaaay. So, mari sama-sama saling mengingatkan dalam kebenaran dan kesabaran.

Have a great day ahead !

Comments

Popular posts from this blog

[Review ala fitriasfari] K-Drama "Fight For My Way"

Rahasia Lain Istana Langit